.

.

Pages

MAKALAH MEDIA DAN PELATIHAN DENGAN E-LERNING


I. PENDAHULUAN
Inovasi dan kreatifitas yang telah berkembang dalam dunia pendidikan sampai saat ini diantaranya adalah pengembangan kurikulum pembelajaran dan media pembelajaran. Dalam pengembangan kurikulum pembelajaran telah dilakukan berbagai revisi atas kurikulum, dimana penyusunan kurikulum dengan pendekatan berbasis kompetensi. Sedangkan pada media
pembelajaran, telah berkembang dengan melakukan perluasan jenis media yang digunakan dalam proses pembelajaran diantara dengan sarana yang menggunakan audio berupa kaset dan radio, audio-visual dengan televisi dan yang telah berkembang pesat adalah melalui internet yang menggabungkan antara data, audio dan video. Kondisi geografis semakin memperkuat tuntutan adanya model baru dalam pembelajaran, yaitu pembelajaran jarak jauh. Hal ini juga diperlukan dalam pengembangan program pendidikan dan pelatihan.
Diklat merupakan suatu proses belajar yang diselenggarakan di luar system pendidikan yang dilaksanakan dalam waktu relative singkat dengan metode yang mengutamakan praktek.
Dengan dibangunnya suatu sistem diklat jarak jauh dengan menggunakan media yang efisien dan efektif yaitu diklat berbasis internet (berbasis web), diharapkan akan membantu para penyelenggara diklat dalam hal anggaran pada khususnya dan BPPK pada umumnya.
Dalam makalah ini akan membahas tentang media yang digunakan dalam pelatihan serta pelatihan yang menggunakan media web yang disebut dengan e-learning. Kedua materi ini secara tidak langsung berkaitan dalam pelaksanaan sebuah pelatihan.

II. PEMBAHASAN
A. MEDIA BELAJAR DALAM PELATIHAN
      1.  Pengertian Media dalam Pelatihan
Media belajar adalah alat bantu dalam kegiatan pembelajaran yang jenis dan bentuknya bermacam-macam. Dalam menyiapkan dan merancang media belajar, fasilitator perlu menyesuaikan metode yang dipergunakan. Sedangkan metode belajar ini, disesuaikan dengan tujuan belajar.
Sebelum kita menjelaskan tentang  penggunaan media, ada baiknya kita mengetahui apa yang di maksud dengan kegiatan belajar dalam suatu pelatihan. 
1)         Kegiatan belajar merupakan kegiatan yang dilaksanakan oleh fasilitator bersama masyarakat sasaran untuk menambah pengetahuan dan keterampilan yang dapat meningkatkan kesadaran dan memperbaiki kehidupan masyarakat.
2)         Kegiatan belajar seperti ini tidak sama dengan kegiatan belajar di sekolah, karena bahan belajarnya ditetapkan berdasarkan kebutuhan kelompok yang benar-benar bermanfaat dalam kehidupan praktis sehari-hari.
3)         Begitu juga dengan cara belajarnya, dilaksanakan lebih informal, santai dan bebas, sesuai dengan kreativitas kelompok itu sendiri. Tidak ada yang bertindak sebagai guru dalam kegiatan belajar ini karena pengetahuan dan pengalaman setiap peserta bisa disumbangkan.

a.      Jenis Media Belajar
Media belajar yang biasa dipergunakan, terdiri dari banyak jenis dan bentuk. Seorang trainer, perlu memiliki kreativitas dan keterampilan untuk membuat media belajarnya sendiri. Jenis media belajar antara lain :
1)      Lembar penugasan (kelompok/perorangan)
2)      Lembar kasus/cerita
3)      Lembar praktek (panduan praktek)
4)      Skenario bermain peran (role play/drama/frgamen)
5)      Bahan permainan/teka-teki
6)      Gambar sederhana, peta dinding, diagram.
7)      Plastik transparansi
8)      Kartu metapaln (yang sudah diisi tulisan komik/cerita bergambar)
9)      Gambar/foto/poster
10)  Tayangan Video
11)  Kaset cerita
12)  Boneka/wayang (puppet-show)
13)  Flipchart
14)  Majalah, brosur

    Beberapa jenis media seperti modul, buklet, buku, komik, yang isinya lebih panjang (banyak), bisa dianjurkan sebagai bahan bacaan untuk peserta belajar, apabila diperlukan. Media seperti leaflet, bosur, jarang dipergunakan sebagai media pelatihan karena biasanya juga bersifat informasional (bahan bacaan).
   Adapun syarat media yang dapat digunakan dalam pelatihan yaitu :
1)      Rasional yaitu masuk akal dan terjangkau daya fikir peserta.
2)      Ilmiah yaitu harus sesuai dengan perkembangan ilmu pengetahuan sehingga peserta bisa menyesuaikan.
3)      Ekonomis yaitu harus sesuai dengan pembiayaan yang ada.
4)      Praktis yaitu harus sederhana, tidak terlalu komplek dan mudah digunakan sesuai dengan kebutuhan.
5)      Fungsional yaitu dapat berguna bagi pengajar saat menyampaikan materi dan peserta dalam menerima materi.

Menurut Gde Putu Arya Oka (2008) ada tiga pengklasian media berdasarkan ciri-ciri tertentu yang digunakan dalam pelatihan, yang  mengacu pada media komunikasi.
a.      Media Penyaji
      Yang masuk dalam katagori ini terbagi dalam beberapa kelompok, yaitu :
1. Grafis, bahan cetak, dan gambar diam
2. Media proyeksi diam, contoh : film bingkai (slides), film rangkai (film strip), dan
    trasparansi
3. Media audio, contoh : kaset, radio, telepon
4. Audio ditambah media visual diam, contoh : film rangkai suara
5. Gambar hidup (film), contoh televisi/video dan film
6. Televisi, contoh : siaran TPI Pendidikan, TV EDU
7. Multimedia, contoh CAI, CBT, IMMI
b. Media Obyek
Media obyek adalah benda tiga dimensi yang mengandung informasi. Informasi disini tidak dalam bentuk penyajian tetapi melalui ciri fisiknya seperti : ukuran, beratnya, bentuknya, susunannya, warnanya, fungsinya, dan sebagainya.
Media obyek terbagai dalam dua kelompok, yaitu :
1. Media obyek yang sebenarnya, terdiri dari obyek alami, baik hidup dan mati. Yang  
    kedua adalah obyek buatan manusia
2. Media obyek pengganti, contoh : replika dan mockup
c. Media Interaktif
Karakteristik penting dari media ini adalah peserta disamping memperhatikan penyajian atau obyek, tetapi dipaksa untuk berinteraksi selama mengikuti pelajaran.
Paling sedikit ada tiga macam reaksi yang dapat diidentifikasi ;
1. peserta berinteraksi dengan sebuah program, contoh mengisi tes
2. peserta berinterkasi dengan mesin, contoh terminal komputer
3. media interaktif, mengatur interaksi antar pesrta secara teratur tetapi tidak   
    terpogram

Klasifikasi di atas merupakan petunjuk mengenai bentuk rangsangan media dan kegiatan apa yang dilakukan dengan media yang bersangkutan. Strategi yang paling baik adalah memanfaatkan media yang ada dan bukan terletak pada kecanggihan media itu sendiri.

b.      Bahan dan Alat Pelatihan
        Bahan dan alat pelatihan terkadang merupakan media belajar, tetapi terkadang hanya merupakan perlengkapan belajar saja.
      Contohnya :
Dalam bermain peran, diperlukan sayur-sayuran hijau untuk tokoh ibu yang sedang menyampaikan contoh makanan berzat besi tinggi; sayur-sayuran hijau dalam kegiatan ini merupakan bahan atau perlengkapan saja, bukan media belajar.
Tetapi dalam pembahasan materi tentang makanan bergizi, contoh sayur-sayuran menjadi media belajar (bahan peragaan) untuk membahas jenis zat gizi yang terkandung di dalamnya.

      Apabila alat/bahan tidak dipergunakan sebagai sarana langsung dalam proses pembelajaran, maka tidak termasuk ke dalam media pembelajaran. Beberapa bahan/alat pembelajaran yang biasanya dipergunakan adalah :
1)      Papan tulis biasa, white-board, magnetic-board
2)      Kertas plano
3)      Kuda-kuda flipchart
4)      Proyektor (slide, film,video)
5)      Kartu-kartu metaplan (dibuat dari karton manila bermacam warna dengan-bahan ukuran tertentu)
6)      Bahan-bahan praktek/peragaan
7)      Ruangan yang cukup luas untuk 25-30 orang (bisa bergerak leluasa, melakukan diskusi kelompok, permainan yang tidak dinamis, dsb)
8)      Kursi dan meja yang tidak mengganggu ruang gerak peserta. Dalam pelatihan partisipatif, sebaiknya digunakan kursi yang memiliki meja lengan, sehingga tidak perlu pakai meja lagi, dan peserta leluasa berpindah atau bergerak. Kalaupun tidak ada kursi bermeja lengan, jangan pakai meja besar/panjang yang menghabiskan tempat dan menghalangi.
9)      Buku tulis, bolpoint, penghapus, spidol, selotip, gunting, paper-clip (penjepit kertas), stapler dan sebagainya.

c.       Menentukan dan Mempersiapkan Media Belajar dalam Pelatihan
Dalam menentukan media belajar untuk pelatihan, trainer menyesuaikan dengan kebutuhan setiap materi belajar. Seperti yang telah disampaikan di atas, setiap metode yang dipergunakan akan membutuhkan media tertentu. Karena itu, buatlah tabel check-list kebutuhan media untuk seluruh pelatihan agar tidak ada yang terlupa. Karena di dalam pelatihan biasanya Pemandu merupakan tim, maka untuk mempersiapkannya bisa dibagi tugas. Koordinator tim Pemandu kemudian mencek apakah masing-masing pemandu sudah siap dengan media yang perlu digunakan untuk masing-masing topik bahasan.
          Dalam mempersiapkan media belajar, Pemandu perlu mempertimbangkan hal – hal sebagai berikut :
1)      Media gambar
Apabila digunakan di dalam diskusi umum (pleno), sebaiknya ukurannya cukup besar (ukuran poster), supaya bisa dilihat dengan jelas oleh seluruh peserta di dalam kelas. Media gambar yang dibuat sendiri, bisa dibuat dengan kertas lebar (plano). Apabila ukurannya kecil (ukuran kartu atau kertas HVS), hanya cocok digunakan dalam diskusi keplompok atau tugas perorangan.

2)      Media tulisan
       Apabila digunakan di dalam diskusi umum (pleno), tulisan sebaiknya dibuat dalam bentuk huruf balok, dengan ukuran besar, supaya bisa dibaca oleh seluruh peserta di dalam kelas. Tulisan bisa dibuat di atas papan tulis atau kertas lebar (plano).
        Apabila tersedia overhead proyektor, tulisan bisa dibuat di atas plastik transparans dan diperbesar oleh proyektor.Saat ini juga biasa digunakan alat bantu LCD yang disambungkan ke komputer sebagai media bantu. Hanya perhatikan prisnsip-prinsip pembuatan media transparan baik memakai OHP maupun LCD, bentuk huruf sebaiknya balok, ukuran paling sedikit (paling kecil) 18 font (menurut ukuran komputer) dan isinya hanya point-pointnya saja (kalimat kunci).
3)      Media audio-visual
Sebelum dipergunakan dalam pembahasan materi di kelas, media sudah dipersiapkan dan dicoba terlebih dahulu. Yang perlu diperhatikan adalah jarak pandangan peserta terhadap gambar, dan volume suara, agar seluruh peserta bisa melihat dan mendengar secara jelas. Semakin canggih media yang diperlukan, Pemandu juga memerlukan fasilitas pendukung (listrik, layar, proyektor, kabel).

Unsur-unsur yang juga menjadi pertimbangan pada saat menentukan sebuah media agar dapat dimanfaatkan secara optimal adalah sebagai berikut :
1. Cara belajar peserta
2. Karakteristik dan budaya peserta dari keseluruhan yang dijadikan target
3. Karakteristik dari setiap komponen media yang digunakan
4. Kelebihan dan kekurangan dari setiap komponen (teks, grafis,sound, animasi,
    video )
5. Karakteristik yang tidak bisa dipisahkan dari tiap-tiap materi yang disajikan
    (perlakuan yang berbeda antar mata pelajaran)
6. Pentingnya interaktivitas dan partisipasi aktif pengguna

d.      Media pelatihan
Penting diingat setiap media diterapkan sesuai dengan tujuannya. Jangan sekali-kali menerapkan media pelatihan tertentu untuk sekadar gagah-gagahan. Boleh jadi juga sekadar menunjukkan kesan bahwa media itu sangat dikenal. Mungin juga karena organisasi memiliki sarana untuk melakukannya, padahal kontribusinya bagi tujuan pelatihan tidak signifikan. Oleh sebab itu, pemilihan media pelatihan haruslah dipertimbangkan dengan sangat seksama.
Media yang digunakan untuk melaksanakan pelatihan antara lain mencakup:
1)      Pelatihan instruksi pekerjaan
Banyak pekerjaan yang terdiri atas sejumlah langkah logis dan paling baik diterapkan dengan cara yang sama; selangkah demi selangkah. Pembelajaran ini dikenal dengan pelatihan instruksi pekerjaan. Dalam pelatihan seperti ini, disiapkan semua langkah yang diperlukan untuk melakukan suatu pekerjaan dari awal sampai akhir. Yang diperlukan dalam pelatihan semacam ini adlah buku petunjuk/manual penggunaan dan praktik langsung.  Tentu saja pada awalnya dengan pengawasan ketat. Selain untuk menghindari mencelakaan diri sendiri juga merusak peralatan yang digunakan
2)      Pelatihan dalam kelas
Dalam pelaksanaan cara ini fasilitator/instruktur menyampaikan materi pelajaran dengan menggunakan rencana pembelajaran. Rencana tersebut harus dapat mendorong siswa terlibat aktif dalam proses pembelajaran dan menerapkan metode pembelajaran (ceramah, diskusi, studi kasus) yang paling sesuai untuk mencapai tujuan pembelajaran. Instruktur harus dapat mengevaluasi tingkat pencapaian peserta atas tujuan pembelajaran. Format dan rincian rencana pembelajaran boleh jadi bervariasi bergantung pada kompleksitas dan kadar risiko pekerjaan. Rencana pembelajaran harus cukup rinci untuk menjamin konsistensi penyampaiannya.
3)      Pengajaran perseorangan
Pelatihan ini sebenarnya dapat menjadi bagian dari pelatihan dalam kelas. Media ini umum juga digunakan dalam melatih pegawai pelaksana, pemeliharaan, dan staf teknis. Pengajaran perseorangan dapat berupa belajar mandiri terstruktur, pelatihan berbasis computer,dan video interaktif.
4)      Pelatihan laboratorium
Pelatihan laboratorium dapat melengkapi dan menyediakan alternatif yang edisien dari pelatihan dalam kelas dan program pelatihan dalam pekerjaan. Pelatihan laboratorium seringkali menggunakan surplus peralatan dan barang bekas yang dapat dipakai berulangkali. Laboratorium ini memungkinkan instruktur untuk melatih banyak peserta. Pelatihan laboratorium menghendaki adanya bahan pelatihan yang disetujui seperti pedoman laboratorium.
Pelatihan laboratorium digunakan untuk melatih peserta untuk menggunakan peralatan yang serupa dengan peralatan yang akan mereka gunakan di tempat kerja. Media ini juga dapat digunakan untuk memberikan pelatihan dalam suasana seperti di tempat kerja tanpa risiko yang sama. Jika pelatihan laboratorium dapat sejauh mungkin mereplikasi peralatan fasilitas kerja sehingga menjamin kinerja, maka untuk tujuan kualifikasi ia dapat berfungsi sebagai pengganti kinerja aktual.
5)      Pelatihan simulator
Simulator adalah alat yang memiliki kondisi yang hampir serupa dengan kondisi kerja sesungguhnya. Simulator yang paling diakui secara luas adalah simulator yang digunakan di pesawat terbang dan industry bertenaga nuklir. Simulator yang dipakai dapat berfungsi untuk mewakili seluruh atau sebagaian tugas. Simulator dengan cakupan tugas menyeluruh biasanya merupakan replika berukuran besar. Alat ini mencipatakan lingkungan pelatihan dengan tingkat keandalan fisik dan fungsi yang tinggi yang hampir sebanding dengan pekerjaan acuan yang sesungguhnya. Karena simulator mencerminkan kondisi kerja sesungguhnya, pelatiahn dalm pekerjaan dapat dilengkapi dengan simulator.

    2. Manfaat Penggunaan Media
Di dalam pembahasan satu topik (materi) belajar, biasanya, dipergunakan variasi metode belajar dan dipergunakan variasi media belajar yang sesuai. Media belajar bermanfaat untuk :
a.       Alat bantu trainer untuk memberi penjelasan kepada peserta belajar.
b.      Meningkatkan dan mendorong partisipasi dan keaktifan peserta belajar, artinya: media sebaiknya dibuat sederhana dan mudah dipergunakan oleh peserta.
c.       Menimbulkan daya tarik belajar, artinya: media belajar sebaiknya bervariasi, menarik dan kalau perlu dengan menggunakan visualisasi (gambar).
d.      Meningkatkan pemahaman peserta, artinya: media belajar sebaiknya membantu memperjelas materi yang sedang dibahas, khususnya hal-hal abstrak yang sulit dijelaskan dengan kata-kata.

Menurut Gde Putu Arya Oka (2008), di bawah ini adalah beberapa dari kegunaan media antara lain :
1.      Media mampu memberikan rangsangan yang bervariasi kepada otak kita.
 Kedua belah otak harus dirangsang  contohnya dengan Audio Visual
2.      Mengatasi keterbasan pengalaman peserta.
Pengalaman peserta berbeda-beda. Tergantung lingkungan oleh karena itu jika peserta tidak mungkin dibawa ke objek yang dipelajari, maka obyek itu yang disajikan kepada peserta.
3.   Media dapat melampaui batas ruang kelas
      Banyak hal yang tidak bisa dialami oleh peserta , hal ini karena obyek 1). Terlalu
Besar (candi ), 2) Obyek terlalu kecil, 3). Gerakan yang terlalu lambat, 4) Gerakan yang terlalu cepat, 5) obyek yang dipelajari terlalu kompleks, 6) bunyi-bunyi yang dipelajari terlalu halus, 7) rintangan-rintangan misalnya dalam mempelajari musim.
3.      Media memungkinkan adanya interaksi dengan langsung antara peserta dan
lingkungan. Mereka tidak hanya diajak ”bicara tentang”, ”membaca tentang” gejala-gejala social namun lebih jauh kita ajak untuk berkontak secara langsung dengannya.
4.      Media menghasilkan keseragaman pengamatan. Hal ini karena persepsi yang
berbeda antara yang pernah melihat, mendengar dan yang mengalami.
5.  Media membangkitkan keinginan dan minat baru
6.  Media membangkitkan motivasi dan meransang untuk belajar
7.  Media memberikan pengalaman yang integral/menyeluruh dari suatu yang konkrit
     maupun yang abstrak. Misal film tentang ”Laskar Pelangi”
8.  Media memberikan kesempatan pada peserta untuk belajar mandiri
9.  Meningkatkan kemampuan keterbacaan baru (new literacy), yaitu kemampuan
     untuk membedakan dan menafsirkan obyek, tindakan dan lambang yang tampak,
     baik yang alami maupun buatan manusia.
10. Media mampu meningkatkan efeks sosial, yaitu kesadaran akan dunia sekitar
11. Media dapat meningkatkan kemampuan ekspresi diri fasilitator maupun peserta

Sebagai fasilitator, pendamping atau kader perlu memiliki pengetahuan dan keterampilan baru karena seringkali mereka diharapkan juga untuk menjadi narasumber oleh kelompok belajar. Berkomunikasi dengan masyarakat (kelompok dampingan) merupakan pekerjaan terpenting pendamping atau kader. Proses komunikasi terutama terjadi dalam kegiatan-kegiatan belajar, baik berupa pertemuan perencanaan program, diskusi mengenai suatu materi atau permasalahan, praktek maupun pelatihan.

    Media yang dipilih untuk suatu kegiatan belajar harus sesuai dengan tujuan belajar yang ingin dicapai. Tetapi selain memilih media yang tepat, perlu juga diperhatikan cara menggunakan media, memperhatikan jumlah peserta yang dianjurkan dan tata ruang yang tepat dalam menggunakan media tersebut. Misalnya tayangan video/slide dapat disajikan untuk semua peserta dalam sebuah kelas belajar 20 orang, tetapi fotonovela berbentuk buklet hanya bisa dipergunakan dalam kelompok-kelompok kecil. Untuk kebutuhan ini, tata ruang yang tepat perlu dipersiapkan sejak awal.



  Hal-hal yang harus diperhatikan dalam penggunaan media:
ü  Mempelajari cara menggunakan media tersebut. Sebaiknya media itu dicoba terlebih dahulu sebelum dipergunakan dalam kelompok belajar, terutama media yang memerlukan alat Bantu seperti tayangan slide/video misalnya.
ü  Persiapan akan lebih mudah apabila media yang akan digunakan memiliki pedoman penggunaannya. Pedoman ini biasanya menjelaskan mengenai fungsi media, jumlah pesera maksimal yang dianjurkan, langkah-langkah dan cara menggunakannya serta tata ruang yang dianjurkan.
ü  Bahan/materi belajar harus disusun oleh fasilitator karena biasanya media-media diskusi memuat hanya informasi-informasi secara tebatas (yang penting-penting saja). Banyak media mencantumkan materi, karena media dipergunakan untuk membahas satu kasus setelah materi dari fasilitator didiskusikan.

   3. Penggunaan Media
Sebelum memulai pertemuan/diskusi, ciptakan suasana yang santai, sehingga peserta tidak merasa berada dalam sebuah kelas belajar, melainkan dalam kelompok diskusi informal. Bisa juga dimulai dengan permainan atau cerita lucu. Kemudian sampaikan maksud dan tujuan dilaksanakannya kegatan belajar serta topik yang akan dibahas. Sampaikan dan sepakati bersama dengan peserta mengenai perkiraan waktu yang diperlukan untuk kegiaatan ini. Mulailah kegiatan belajar sesuai dengan langkah-langkah yang dipersiapkan. Pergunakan media yang telah dipersiapkan untuk menyampaikan informasi belajar.
 Media akan lebih baik bila dipergunakan sebagai bahan diskusi sehingga kegiatan belajar lebih intraktif (timbal balik). Fasilitator harus selalu menjaga agar media dapat dilihat secara jelas oleh seluruh peserta. Fasilitator yang menyajikan media agar selalu dalam posisi berhadapan dengan peserta diskusi dan tidak menghalangi pandangan peserta kepada media. Fasilitator memancing diskusi dengan mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang berkisar pada tanggapan mengenai isi/pesan yang terkandung dalam media.
Misalnya: Apa yang dapat terlihat dari poster ini? Mengapa hal itu terjadi? Apa akibat dari hal tersebut? Bagaimana cara mencegah agar tidak terjadi? Apakah hal seperti itu terjadi di kampung ini?


         Adapun aplikasi dalam menggunakan media, ada hal-hal  penting yang perlu diperhatikan, yaitu :
a.       Jangan sampai media dipergunakan alat ceramah atau penyuluhan sebab fungsi utama media adalah untuk membantu peserta terlibat dalam kegiatan belajar yang interaktif.
b.      Fasilitor sebaiknya berusaha agar setiap peserta dapat turut aktif dalam diskusi. Usahakan agar fasilitator tidak memonopoli pembicaraan, sehingga dapat mengemukakan tanggapan atau pendapatnya.
c.       Tanggapan atau jawaban dari peserta sebaiknya ditulis di papan tulis atau pada kertas plano (ditempel di tembok), karena peserta akan bisa mengingat dengan lebih baik apabila mereka melihat dan membaca daripada hanya mendengarkan saja. Selain itu hasil tersebut akan memancing peserta untuk lebih berpartisipasi dalam diskusi, karena usulan atau tanggapan mereka dianggap penting/diperhatikan .


B.  PELATIHAN dengan e-learning
     1. Pengertian E-learning
Kata e-learning pada dasarnya terdiri dari dua kata yaitu e yang merupakan singkatan dari elektronik sedangkan learning diartikan secara bebas pembelajaran. Sehingga e-learning dapat didefinisikan sebagai proses pembelajaran dengan menggunakan media alat-alat elektronik. Alat-alat elektronik terdiri dari radio, tape audio/video, tv interaktif, LCD Proyektor, OHP dan komputer.
Perkembangan alat elektronik sebagai media pembelajaran semakin pesat dengan berbagai model dan bentuk. Jika pada tahun 80-an penggunaan OHP menjadi sesuatu yang mewah maka saat ini terasa tidak lengkap dan hambar manakala dalam proses pembelajaran tidak menggunakan LCD projector. Dalam proses pembelajaran pada hakekatnya adalah proses transfer of knowledge. Perkembangan ilmu pengetahuan yang sangat pesat harus dapat diikuti oleh semua orang. Disisi lain, manusia mempunyai keterbatasan waktu, kesempatan dan mobilitas, maka langkah yang dikembangkan berikutnya adalah menyediakan sarana/alat yang mendukung efisiensi, efektifitas dan mobilitas yang tinggi.    
Hal ini dapat dijawab dengan adanya perkembangan sarana komunikasi, salah satunya adalah internet. Kolaburasi antara internet sebagai sarana komunikasi data dengan tuntutan kecepatan dan daya jangkau yang luas menjadi solusi dalam proses pembelajaran. Sehingga beberapa pakar teknologi informasi mendefinisikan e-learning bukan dalam arti elektronik secara luas tetapi lebih spesifik yaitu internet.
Menurut Darin E. Hartley (sebagaimana ditulis Romi Satria Wahana: 2005) menjelaskan bahwa: e-learning merupakan suatu jenis belajar mengajar yang memungkinkan tersampaikannya bahan ajar ke siswa dengan menggunakan media internet, intranet atau media jaringan komputer lain.
Rosenberg (dalam Asep Herman Suyanto: 2005) menekankan bahwa e-learning merujuk pada penggunaan teknologi internet untuk mengirimkan serangkaian solusi yang dapat meningkatkanpengetahuan dan keterampilan. Berdasarkan pengertian diatas mempertegas bahwasannya yang dimaksud dengan e-learning adalah proses pembelajaran dengan menggunakan media internet yang kemudian lebih dikenal dengan nama internet enabled learning.

    2. Karakteristik E-learning
 E-learning memiliki karakteristik yang sesuai dengan perkembangan teknologi dan tuntutan efektifitas dan efisiensi. Karakteristik tersebut meliputi:
a.       Proses pembelajaran tidak dibatasi ruang, dengan e-learning memungkinkan setiap orang untuk mengikuti proses pembelajaran dari mana saja, sepanjang terdapat jaringan internet.
b.      Informasi selalu real time. Setiap perkembangan dalam hitungan detik dapat diakses oleh siapa saja
c.       Interaksi antara fasilitator dan peserta diklat dapat dilakukan secara langsung dengan fasilitas chatting walaupun tidak bertemu dalam ruang kelas secara langsung.
d.      Manajemen pelaksanaan pembelajaran dapat diketahui secara terbuka oleh peserta karena dapat diakses melalui website.
e.       Mengurangi pekerjaan yang menggunakan kertas, karena seluruh bahan ajar/modul dapat diperoleh dengan bentuk softcopy.
f.       Pada tahap tertentu evaluasi belajar dapat dilaksanakan secara online dan interaktif.

Secara lebih rinci Rosenberg (2001) mengkategorikan tiga kriteria dasar yang ada  dalam e-learning, yaitu:
a.       E-learning bersifat jaringan, yang membuatnya mampu memperbaiki secara cepat, menyimpan atau memunculkan kembali ,mendistribusikan, dan sharing pembelajaran dan informasi. Persyaratan ini sangatlah penting dalam e-learning, sehingga Rosenberg menyebutnya sebagai persyaratan absolut.
b.      E-learning dikirimkan kepada pengguna melalui komputer dengan menggunakan standar teknologi internet. CDROM, Web TV, Web, Cell Phones, pagers, dan alat bantu digital personal lainnya walaupun bisa menyiapkan pesan pembelajaran tetapi tidak bisa digolongkan sebagai e-learning.
c.       E-learning terfokus pada pandangan pembelajaran yang paling luas, solusi pembelajaran yang menggungguli paradikma tradisional dalam pelatihan. Model E-learning dalam pengembangan pembelajaran dikenal beberapa model e-learning.

     3. Model-model E-learning dalam Pelatihan
 Dengan model e-learning, kita dapat membuat berbagai macam metode diklat. Masing-masing model akan memberikan perbedaan jenis proses belajar (learning experience) dan kenyamanan dalam situasi yang berbeda-beda pada peserta.
Model yang dapat dikembang dalam sistem pendidikan dan pelatihan antara lain:
a.      Meletakan sistem pembelajaran jarak jauh berbasis web pada proses diklat, yang menjadi proses utama.
Sesi awal menggunakan web based untuk proses pendaftaran dan dilanjutkan dan pembelajaran dengan mendownload bahan ajar. Sesi lanjut (follow-up) sistem kelas antara lain untuk memberikan kesempatan kepada peserta untuk bertanya dan Hasan Ashari , Widyaiswara Pusdiklat Anggaran, Trainer Bidang Anggaran Pusat dan Daerah, Trainer Keuangan Pusat dan Daerah mengutarakan ketidaktahuan yang mereka dapatkan ketika proses diklat jarak jauh berbasis web yang disebut dengan tutorial. Proses selanjutnya yaitu evaluasi yang dilaksanakan di kelas.
b.      Meletakan sistem pembelajaran jarak jauh berbasis web pada sesi awal dan akhir diklat
Proses diklat ini dilakukan di kelas. Sistem berbasis web ini digunakan untuk memberitahukan persyaratan diklat dan dapat melakukan kebebasan mempelajari bahan diklat. Langkah selanjutnya dilakukan tutorial di kelas selanjutnya evaluasi belajar dilakukan dengan melalui wev based. Sistem pembelajaran jarak jauh berbasis web juga perlu digabungkan dengan system computer-conveyed based (system komputer pendukung diklat).
Media yang umum digunakan adalah CD-ROM. Dengan menggunakan CD-ROM, maka materi diklat, data-data, dan informasi yang dibutuhkan peserta dapat disimpan dengan kapasitas penyimpanan yang besar. Untuk memberikan informasi yang dinamis dan up to date dari CD-ROM, maka materi diklat yang ada dibuat dalam modul-modul yang kecil, sehingga dapat di download di internet. Dan membuat link-link yang dapat terkoneksi dengan resource yang ada di internet.

 Pendapat Haughey (1998) tentang pengembangan e-learning dapat dibagi menjadi tiga model sistem pembelajaran berbasis internet, yaitu :
a.      Web course
Web course adalah penggunaan internet untuk keperluan pembelajaran, dimana peserta dan fasilitator sepenuhnya terpisah dan tidak diperlukan adanya tatap muka. Seluruh bahan ajar, diskusi, konsultasi, penugasan, latihan, ujian, dan kegiatan pembelajaran lainnya sepenuhnya disampaikan melalui internet. Dengan kata lain model ini menggunakan sistem jarak jauh.
b.      Web centric course
Web centric course adalah penggunaan internet yang memadukan antara belajar jarak jauh dan tatap muka (konvensional). Sebagian materi disampikan melalui internet, dan sebagian lagi melalui tatap muka. Fungsinya saling melengkapi. Dalam model ini pengajar bisa memberikan petunjuk pada peserta diklat untuk mempelajari materi pelajaran melalui web yang telah dibuatnya. Peserta diklat juga diberikan arahan untuk mencari sumber lain dari situs-situs yang relevan. Dalam tatap muka, peserta diklat dan fasilitator lebih banyak diskusi tentang temuan materi yang telah dipelajari melalui internet tersebut.
c.       Web enhanced course
Web enhanced course adalah pemanfaatan internet untuk menunjang peningkatan kualitas pembelajaran yang dilakukan di kelas. Fungsi internet adalah untuk memberikan pengayaan dan komunikasi antara peserta diklat dengan fasilitator, sesama peserta diklat, anggota kelompok, atau peserta diklat dengan nara sumber lain. Oleh karena itu peran fasilitator dalam hal ini dituntut untuk menguasai teknik mencari informasi di internet, membimbing mahasiswa mencari dan menemukan situs-situs yang relevan dengan bahan pembelajaran, menyajikan materi melalui web yang menarik dan diminati, melayani bimbingan dan komunikasi melalui internet, dan kecakapan lain yang diperlukan.


  4. Kelemahan E-learning
Dibalik kelebihan-kelebihan dalam pelaksanaan pembelajaran dengan memanfaatkan teknologi informasi, juga terdapat kelemahan-kelemahan. Kelemahan tersebut antara lain :
a.       Tidak semua tempat tersedia fasilitas internet.
b.      Keterbatasan kecepatan akses data internet, di Indonesia kecepatan akses data internet masih terbatas. Hal ini menjadi kendala dalam proses pembelajaran yang menuntut kelancaran dalam transfer data untuk download atau upload berbagai file yang digunakan dalam proses pembelajaran.
c.       Kemampuan peserta tentang internet tidak merata, mengingat peserta diklat dari latar belakang pendidikan dan usia yang berbeda-beda.
d.      Keterbatasan waktu yang dimiliki oleh peserta diklat karena disamping harus mengikuti diklat melalui internet juga masih harus melaksanakan tugas sehari-hari di instansi tempat bekerja.
e.       Tidak semua fasilitator memiliki pengetahuan dan keterampilan dalam menggunakan internet.
f.       Belum adanya standarisasi bahan ajar yang dapat digunakan dalam proses pembelajaran berbasis internet untuk program-program diklat teknis.
g.      Belum adanya peraturan yang terkait dengan hak-hak akademis mendukung proses pembelajaran berbasis internet, misalnya prosedur penghitungan angka kredit.

    5. Kesinambungan E-learning
Tantangan berikutnya dalam proses pembelajaran dengan menggunakan e-learning adalah kontinuitas/kesinambungan proses belajar . Hal ini diingatkan oleh Graham Atwell bahwa dalam pembelajaran dengan e-learning agar dapat dipastikan kesinambungannya dalam aspek-aspek :
a.       Platform pembelajaran dan software pembelajaran.
b.      Platform dan software yang mendukung e-learning harus selalu dikembangkan, hal ini untuk memenuhi kebutuhan yang semakin komplek dalam pembelajaran menggunakan internet.
a.       Dukungan institusional terhadap penggunaan e-learning.
c.       Aspek ini bisa diartikan dukungan manajemen atau pimpinan dalam upaya untuk penggunakan internet sebagai sarana pembelajaran.
a.       Pembangunan dan pengembangan bahan-bahan yang digunakan dalam e-learning yaitu bahan ajar, modul, evaluasi dan sebagainya
b.      Pendekatan pedagogi
c.       Fasilitataro/trainer yang mendukung e-learning.
Dengan kelima aspek di atas, program e-learning diharapkan bukan hanya bertahan, akan tetapi akan semakin berkembang.

III. PENUTUP
Media dalam pelatihan merupakan hal yang sangat penting dalam proses belajar mengajar orang dewasa. Maka, pelaksana pelatihan harus mampu merencanakan kebutuhan media pelatihan yang tepat, memberi petunjuk bagaimana menggunakannya, merawat, memperbaiki dan mengembangannya, agar proses pelatihan dapat berlangsung sesuai dengan tujuan yang diharapkan.
Diakhir tulisan ini perlu ditegaskan kembali, bahwa esensi e-learning pada dasarnya adalah proses pembelajaran dengan alat bantu secara elektronis. Dalam pelaksanaannya memiliki kelebihan dan kelemahan yang bisa menjadi hambatan dalam proses e-learning. Dalam proses e-learning terdapat model-model yang dapat digunakan. Pemilihan model harus disesuaikan dengan kondisi riil dan tingkat kebutuhan e-learning sehingga mendapatkan hasil yang optimal baik untuk penyelenggara maupun peserta diklat. Agar program e-learning dapat terus diselenggarakan, maka diperlukan langkah-langkah yang tepat dan terstruktur untuk menjaganya.

Sumber
Asep (26 Januari 2009). Artikel, Mengenal E-learning. Diambil tanggal 19 April 2009 http://asep-s.web.ugm.ac.id/Artikel/E-LEARNING/MENGENAL%20E-LEARNING.
Azhar Arsyad (2007). Media Pembelajaran. Jakarta: PT.Raja Grafindo Persada
Gde Putu Arya Oka (23 Februari 2008) Artikel, MULTIMEDIA PEMBELAJARAN Sebuah
            Pengantar & Teknik Pengembangan, diambil tanggal 19 April 2009.
            http://tpundiksha.wordpress.com
Hasan Ashari , Widyaiswara Pusdiklat Anggaran (31 Maret, 2009). Trainer Bidang Anggaran Pusat dan Daerah, Trainer Keuangan Pusat dan Daerah. Diambil tanggal 19 April 2009, dari http://www.hasansofi.com Powered by Joomla! html
Pusdiklat Pegawai DEPDIKNAS.(2005). Prinsip-Prinsip Manajemen Pelatihan. Sawangan :DEPDIKNAS

0 komentar:

Post a Comment